Perihal Perizinan Menginap dan Pelajaran di Dalamnya.

Izin menginap dari orang tua adalah salah satu hal yang paling sulit gue kantongin. Dari gue kecil, Ayah-Ibu emang selalu menekankan ke anak-anak mereka (baik gue atau yang cowok-cowok) kalo "nggak baik nginep-nginep". Jadilah gue hampir nggak pernah nginep di rumah temen atau sekolah.

Waktu kecil sih gue nggak masalah, toh gue juga nggak kepingin nginep-nginep di rumah temen. Tapi hal itu jadi masalah sejak sekolah gue mulai ngadain acara-acara yang pakai nginep. Pertama kali ada acara nginep di sekolah kalo nggak salah waktu kelas 6 SD, sekolah ngadain persami (perkemahan sabtu-minggu). Itu pertama kalinya gue nangis ngebujuk ortu untuk dibolehin nginep, tapi gagal. Padahal jarak rumah gue  ke sekolah  cuma 400 m yang berarti bisa ditempuh dengan jalan kaki 5 menit yang berarti deket. Banget. Tapi tetep ga boleh nginep. Yaudahlahya. Waktu itu akhirnya gue ikut persami, tapi jam 10 malam dijemput Ayah dan jam 5 pagi dianter lagi ke sekolah. x")

Di SMP, makin banyak acara-acara nginep sejenis. Bukan cuma jadi peserta, gue bahkan sering jadi panitianya karena saat itu gue jadi pengurus OSIS. Repot nggak tuh, lu yang bikin acara minta peserta nginep karena ada agenda malem tapi lu yang punya acara malah nggak nginep? Kalo diinget-inget, lucu juga. Temen-temen gue pasti sibuk ngebujuk gue untuk ikutan nginep tiap kali kita bikin acara. Mereka bahkan nekat ngubungin ortu gue dan langsung minta izin ke mereka. *ah, aku kangen kalian*

Masa-masa SMP bisa dibilang adalah masa-masa dimana gue paling sering marah, ngambek, dan "ribut" sama ortu. Dulu, kalau ada acara mau nginep, gue biasanya cerita ke ortu dan langsung nembak "boleh ikut ya?". Nggak berhenti di situ, gue pasti langsung ngejar jawabannya, "gimana? boleh nggak?" terus nanya sampe ortu ngasih jawaban-yang-biasanya-"nggak". Lama-lama gue belajar dari proses itu. Gue ubah cara minta izin gue ke ortu, gue ubah ekspektasi gue, niat gue, dan sebagainya. Banyak banget pelajaran yang gue dapet dari proses "meminta izin nginep ke ortu", yang baru-baru ini gue sadarin berguna juga buat hidup gue secara keseluruhan.

Belajar apa aja sih?
1. Belajar membaca situasi dan kondisi; kalo dulu gue bakal cerita dan langsung nodong nggak peduli sikon, setelah beberapa kali ditolak gue jadi lebih peka sama kondisi ortu terutama. Ayah lagi sibuk, ibu lagi banyak pikiran ntar aja ceritanya. Kita punya kepentingan, tapi inget kalo orang lain juga punya kepentingan. Satu lagi, bukan cuma kita yang butuh didenger dan diperhatiin, ortu juga butuh.

2. Belajar manajemen ekspektasi. Nah gue merasa jago banget nih soal beginian (hahaha antara pandai memanage ekspektasi atau emang pesimis). Tapi serius, gue itu orang yang penuh harap sekaligus nggak suka ngarep. Simpelnya, gue mau sesuatu maka gue berusaha dan berdoa, hasilnya mau gimana gue pasrahin sama Allah. Yep, gue terlatih ngelakuin ini dari proses minta izin nginep. Gue cerita ke ortu tentang acara/kegiatan gue, kasih penjelasan, jujur soal positif/negatif kegiatan itu sebagai Fathiyah yang "netral". Cerita dengan kalem, nggak menggebu-gebu, nggak buru-buru nuntut jawaban. Mindset gue pun udah gue set dari awal kalo pada akhirnya Allah yang nentuin, Allah yang tahu apa yang terbaik buat gue. Yang penting gue udah usaha, kalau nggak dibolehin ya nggak masalah. Dengan begini gue lebih ikhlas nerima apapun hasilnya.

3. Belajar sabar (baca: belajar digantung). Ortu gue, terutama Ayah bukan orang yang bisa dengan cepat ngambil keputusan. Apalagi soal hal-hal yang prinsipil kayak menginap. Banyak pertimbangan, dan nggak jarang bakal Ayah "sholatin" dulu alias sholat istikhoroh hehe. Awalnya gregetan sih, tapi lama-kelamaan terbiasa dan ngerti. Masih mending ortu mau mempertimbangkan keinginan kita untuk mengubah kebijakan mereka. Jadi, bersabarlah.

Begitulah. Nggak jelas banget ini tulisan arahnya kemana haha. Tiba-tiba kepengin nulis soal ini karena lagi bahagia banget setelah beberapa jam lalu dua peristiwa yang saling berhubungan terjadi begitu saja seakan ngasih lampu kuning kalau gue udah boleh jalan "ke sana". Doakan saja. Bismillah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar