Ikut, Yah!

Di suatu sore, ketika gue lagi sedikit merajuk karena nggak boleh ikut Ayah pergi ngelihat pesantren, Bibi memulai percakapan...
Bibi: Kak Nur, Tia cengeng gak sih waktu kecil?
Ibu: Banget. Sama orang takut, dideketin nangis. Ngeliat genteng rumah Jidah Umi aja nangis. Tuh Haji Oni (teman ayah) hafal banget deh, suka nanyain yang nangis mulu mana haha.
Bibi: Fataa (anak pertama bibi) juga gitu. Kayaknya semua anak pertama cengeng deh. Kak Nur dulu gitu juga nggak?
Ibu: Wah dulu Kak Nur nangis melulu. Penginnya ikut Aba' terus. Aba' kan dulu punya panglong, kalo Aba' ke panglong ibu pasti nangis2 minta ikut. 

Dengar cerita ibu, gue langsung cengar-cengir senang.
Gue: Tuh kan! Ibu aja kepengin ikut ayahnya terus. Pantes aja kalau Tia kayak gini.
Ibu: Eh! Ibu kan dulu, masih kecil..lah kamu sampe gede.
Gue: ....*iya juga sih*
Bibi: Mungkin itu karena ayah Kak Nur meninggal kali. Jadinya Kak Nur gak begitu terus.
Ibu: hahaha iya kali ya. (Jid meninggal saat ibu kelas 2 SD)

Sepenggal percakapan sore itu cukup membekas bagi gue. Cerita ibu tentang ia dan ayahnya ketika itu gue jadikan excuse buat apa yang gue alami. Yak, sejujurnya dari dulu gue suka sedih kalau di rumah nggak ada ayah terutama pas jam malam. Daripada gue di rumah tanpa ayah, lebih baik gue ikut ayah pergi. Begitu kira-kira jalan pikir gue. Jadi, gue sering banget minta ikut ayah ke sana-sini.

Kalau di post sebelumnya ngomongin dewasa, di sini malah masih kayak bocah dengan separation anxiety. Di luar beberapa target yang alhamdulillah mulai dan masih konsisten gue jalanin sejak kepala gue jadi 2 (baca: berusia 20 tahun), penyakit nggak mau jauh dari ayah ternyata masih suka muncul, nggak peduli umur. Bedanya, (sejak SMA) gue lebih bisa ngendaliin. Kalau nggak boleh atau nggak bisa ikut, yaudah dan munculnya cuma saat gue lagi geriyengan aja. Meski kadang-kadang, efeknya masih dimana gue bisa nangis sesegukan kalau nggak boleh ikut ayah. Efek gede ini sebenernya karena "penolakan" ayah gue terima saat gue lagi ada masalah lain. Nah itu yang sore itu gue alami.

Cengengnya gue nggak berhenti di sore itu aja. Besoknya, gue merencanakan untuk nggak masuk kuliah di salah satu hari di minggu ini. Minggu lalu badan emang lagi kurang sehat, mual-mualnya berlanjut sampe sekarang. Gue ngerasa butuh istirahat. Istirahat yang gue pengin bukan cuma tidur-tiduran di rumah, melainkan jalan-jalan. Sakit kok jalan-jalan. Ribet emang. Akhirnya gue ngebujuk ayah untuk pergi ke pesantren lagi pas besok gue bolos. Ke pesantren itu cuma nyesuaiin sama konteks aja sih, karena emang ayah bakal bolak-balik ke sana. Ayah nggak setuju dengan ajakan gue karena nggak cocok sama jadwal ayah. Yaudahlah, mungkin istirahat di rumah udah cukup buat gue.

Paginya...tak disangka tak dinyana, ibu cerita ke tante tentang pesantren dan tante tertarik mau lihat juga dan ngajakin pergi bareng hari itu. Mumpung ada mobil. Wiih! Gue langsung nguping dari kamar dan ngedenger ibu lagi laporan ke ayah, "hari ini aja gimana Yah? dijawab ayah dengan, "boleh..Fathiyah seneng banget deh tuh"  :))) *jejingkrakan di dalam kamar*
 
Eh, udah jam segini. Gue harus siap-siap karena satu jam lagi gue, ayah, ibu, dan keluarga tante bakal liat pesantren. Yep, today is the day. Insya Allah kebahagiaan ini bisa dipertanggungjawabkan, kok *lirik jadwal kuliah* Bolos bukannya istirahat malah ngeblog dan jalan-jalan muehehehe. Semoga hari ini menyenangkan!
Saat "Ikut, Yah!" disambut dengan "Ayok" saat itulah gue akan menjemput kebahagiaan yang tercecer di jalan

Tidak ada komentar:

Posting Komentar