Menuju 20

0
COM
Saat kita mulai dewasa, bukan sekadar mainan rusak penyebab tangisan.
Bukan lagi takut kehabisan film kartun kesayangan yang buat gelisah.
Beranjak dewasa, perlahan tapi pasti, aku diperlihatkan banyak hal.
Mulai dari yang indah sampai yang menjijikan.
Beruntung, setiap hal diperlihatkan kepadaku dari berbagai sudut pandang.
Beberapa hal mutlak, sisanya relatif. Soal aksi-reaksi. Itu kupelajari.

Apakah aku siap jadi orang yang dibilang dewasa?
Apakah aku siap mengalami, bukan hanya melihat, berbagai hal dari yang indah sampai menjijikan?

Kecemasan seperti itu mulai sering muncul. Kalau sudah begitu, yang kulakukan hanya mengingat berbagai hal yang sudah kupelajari dan bertekad itu akan kuterapkan dalam kehidupan dewasaku. Biar bisa melompat lebih tinggi..dan kalaupun masih terjatuh -pasti, setidaknya jatuh ke lubang yang lain. Lumayan, menambah pengalaman dan pelajaran.

Saat kita mulai dewasa, saat itulah banyak hal tampak nyata.
Mungkin bukan keadaan yang berubah, hanya kita yang lebih peka dan menerima.
Menerima kalau beberapa hal bukan masalah, beberapa hal memang salah.
Saat kita mulai dewasa, saat itulah kita sadar kita nggak sendiri.
Karena dewasa bukan lagi soal diri sendiri. :)

Kerja Keras di Dua Ribu Tiga Belas

0
COM
Nggak kerasa udah beberapa hari gue ninggalin tahun 2013. Belum telat kan kalau kali ini gue mau bahas gimana suka duka hidup gue di tahun 2013. Hmm..mulai dari awal 2013. Waktu itu lagi liburan jelang masuk semester 4. Di situ, gue yang baru selesai jadi pengurus BEM, ditawarin oleh senior tak dikenal untuk gabung jadi pengurus inti kepanitiaan yang dia ketuai. Kaget sih. Usut punya usut, ternyata gue direkomendasiin sama senior anak BEM juga (Konspirasi ini! Tapi makasih Kak udah buka jalan ke sana).

Kerja pertama kali sebagai PI dengan mayoritas orang yang sama sekali nggak gue kenal rasanya tuh...superb! Itu kepanitiaan terbesar dan terlama yang pernah gue ikutin (acara September, persiapan udah mulai dari Januari dengan total panitia +/- 100). Luar biasalah bisa satu tim sama orang-orang yang keren banget.

Di awal tahun ini, orang tua ngembangin usaha jualan di rumah, dari cuma es teh jadi warung mini yang ngejual berbagai barang. Alhamdulillah. Kami jadi punya kegiatan baru jualan dan melayani pembeli. Menyenangkan!

Selama nyiapin acara tadi gue juga jalanin kuliah semester 4. Nggak ada yang gue inget tentang semester ini. Nah, memasuki liburan semester lagi, gue berniat untuk magang2. Tujuan utamanya: beli smartphone biar bisa pakai whatsapp dan gabung bersama anggota panitia yang lain hehehe.

Oiya, di awal tahun ini gue juga dapet amanah buat jadi kepala departemen mushola dan perpus. Kayaknya sih awal tahun hektik banget megang dua amanah baru itu. Tapi udah lupa juga gimana sensasi dari kehektikan waktu itu. Di departemen itu gue juga dapet keluarga kecil yang luar biasa. Mereka sangat bisa diandalkan. Di akhir kepengurusan mereka bahkan jauh lebih rajin kerja ketimbang gue. Maaf kan kelalaianku ya teman-teman.

Oke, pas liburan gue sempet magang atau cari uang di 3 tempat. Pertama, jadi surveyor sosro. Mall dan kuesioner tebel jadi mainan gue ketika itu. Kesannya? SERU BANGET. Pertama kali "kerja" ketemu sama orang baru yang ramah dan atasan yang bersahabat. Kerjaannya juga cukup menantang: mejeng di mall dan ngajak pengunjung buat jadi tester. Susah. Dari sana gue belajar buat lebih ngargaiin orang-orang yang kerjaannya bagiin flyer atau mau survey. Nggak ada salahnya kan luangin waktu buat ditanya-tanya bentar atau sekadar nambahin selembar kertas di tas kita. :) Yang "kecil" itu, bernilai banget buat mereka. Abis kerja di sana gue bisa beli hp. Yeay!

Abis itu gue jadi pengawas simak di SMA di Bekasi. Ternyata jadi pengawas cukup menegangkan, apalagi jadi peserta kali ya. Kelar kerjaan di sosro, gue magang di BSM. Ternyata lagi-lagi dapet job yang serupa tapi tak sama; divisi pengembangan (lupa nama aslinya). Kerjaannya? Ngurusin lembaran kuesioner yang udah terisi. Yap, ngolah data. Kalo sebelumnya ngambil data di lapangan, sekarang gue berjibaku depan kompi dengan segala program khusus statistika buat ngolah hasil survey. Ilmu yang didapet banyak, tapi di sini kita lebih terikat. 8-5. Nggak boleh pulang meskipun nggak ada kerjaan. Namanya juga di kantor ._./||

Pokoknya liburan itu kerja kerja kerja. Kepanitiaan juga makin banyak tuh acaranya karena hari H juga makin mepet. Nah, pas semester 5 udah mulai masuk, seinget gue dulu gue sempet ngerasa males dengan kegiatan kuliah yang gitu-gitu aja. Males atau capek. Atau mungkin karena terlalu larut di dunia baru yang terlanjur gue suka: dunia kerja.

Lepas bulan September, kepanitiaan selesai. Gue juga udah nggak ada kerja-kerjanya. Satu-satunya kerjaan gue tinggal Dmaps. Di sini nih kayaknya awal kelalaian gue. Gue yang ngerasa seneng sekaligus capek, diam-diam bahagiaaa banget pas udah nggak ada kegiatan lagi selain duduk anteng di kelas. Jadi lupa gitu kalo masih ada tugas di Dmaps. Eh iya, bulan-bulan ini juga bulan dimana saudara-saudara gue pada merantau buat mondok di pesantren masing-masing. Rumah jadi sepi. Ibu juga jadi sering sendirian ngurus warung dan rumah. Mungkin karena ini juga, gue jadi kaya balas dendam gitu setelah berbulan-bulan selalu pulang malem, selepas kepanitiaan bawaannya gue jadi pingin buru-buru pulang. Harus segera sampe di rumah. Jaga warung, nemenin ibu, ngobrol sama orang tua dan adek. Buat saling nutupin rasa kesepian akibat jumlah penghuni rumah berkurang.

Kuliah kuliah kuliah Dmaps..tau-tau dapet tawaran kerja lagi. Kali ini mainnya sama kompi lagi dan lebih "psikologi". Dari sini gue tau kalo yang gue pelajarin di kelas masih belum apa-apa dibanding pekerjaan psikolog di lapangan. Alhamdulillah sampe sekarang udah 3 bulan jalanin kerjaan ini. Gajinya? bisa buat ongkos ke Palembang 2 hari lagi hahaha.

Soal semester 5 sendiri, spesial bangetlah matkul di semester ini. Bisa tapi susah, tapi gue nggak tau susahnya apa. Hasilnya yaa nilai merosot tapi gue juga ga tau kenapa. Apa gara-gara sibuk kerja? Tsailah sibuk. Kalau kata ibu sih, "kurang ibadah, kamu." Bener juga.
Yah begitulah 2013 gue. Banyak kesempatan baru, pelajaran baru, temen baru, tanggung jawab baru, kegiatan baru, penghasilan baru, dan hape baru tentunya. :))

Satu kata buat tahun 2013? Kerja Keras! (dua kata boleh deh, ya). Alhamdulillah buat tahun yang penuh kejutan ini. Tahun 2014, jangan kalah kece ya! Semoga kegiatan dunia dan akhirat bisa lebih seimbang. Awal yang menyenangkan dengan pergi ke Palembang semoga bakal diikutin dengan hal-hal menyenangkan lainnya. Aamiin.